Bayangkan, dunia tanpa pintu. Tak akan ada pengetahuan yang datang dan tak ada yang akan pergi. Segala hal tentang hidup dan kehidupan akan gelap. Dalam falsafah jawa, pintu adalah gerbang tujuan hidup manusia – sangkan paraning dumadi — keharmonisan, kesejahteraan dan kedamaian. Sebagai simbol keseimbangan dan keberlanjutan hidup. Kala makaranya sebagai simbol cinta antara ibu dan anak. Selain itu juga tanda tentang jalan ke sorga, naik turunnya roh nenek moyang dalam keabadian. Madyapada Keabadian | Mix Media | 200 x 210 x 40 cm Mitologi keabadian di Jawa tertuang dalam naskah Jawa Kuno Adiparwa tahun 998 Masehi sebagai naskah tertua di Tanah Air tentang mitologi gerhana. Dalam Bab VI Adiparwa disebutkan, seorang raksasa (Betara Kala) yang merupakan anak Sang Wipracitti dan Sang Singhika berubah wujud menjadi dewa dengan meminum Tirta Amerta. Sang Hyang Aditya (Dewa Matahari) dan Sang Hyang Candra (Dewa Bulan) yang mendahului ulah raksasa pun mengadukannya kepada Dewa Wisnu. ...

Lihat Selengkapnya...